Sunday, 11 September 2016

Kepada Naluka


: Selamat ulang tahun

kau mengetukku dengan cara paling gaib
bumi yang berputar di telapak kaki
terasa hingga di kepala
suhu tubuh lebih panas dari biasa
kau sedang mengukur ingatanku, bukan?
bagaimana bisa aku lupa?
sedang ingatan paling panjang
selalu ada di luka paling dalam
karena itu, pagi ini
aku datang sebagai laron di lampu kamar
siap bunuh diri di atas kue tart
setelahnya, aku akan menghilang
dengan begitu, semogaku yang panjang
dapat kau makan dengan tenang.
(2016)

Saturday, 10 September 2016

Bim Atau Petak Umpet


Sudah lama tidak berbicara denganmu. 'Apa kabar?' sepertinya bukan kalimat yang bagus untuk memulai percakapan. Meskipun sudah lumrah ditanyakan setelah sekian lama tidak ada perjumpaan. Karena lumrah itulah, jawabannya pun menjadi standar, biasanya perihal kesehatan atau perasaan; baik dan tidak baik. Kesibukan atau kegiatan. Kesantaian jarang sekali dijadikan jawaban, hingga si yang bertanya kemudian menanyakannya; 'sibuk apa sekarang?'
     Bagi yang sibuk atau memiliki banyak kegiatan atau pekerjaan, itu pasti dianggap jawaban yang lumrah pula. Mereka akan memberitakan sebagian kegiatannya dan agak spoiler juga. Tapi, pertanyaan itu akan sama dengan pertanyaan 'kapan nikah' pada si jomblo, bila orang yang ditanya itu tidak memiliki kegiatan apapun atau pengangguran.
    Karena itu, aku tidak  ingin menanyakannya. Aku ingin menanyakan satu pertanyaan yang akan kau jawab dengan seluruh peristiwa yang selama ini terjadi. Tapi, jangan berbohong. Bukankah itu pula yang dulu pernah kau katakan padaku? Berbohong bisa menjadi salah satu kelainan jiwa, apalagi kebohongan yang terus ditumpuk. Kau tahu bukan, apa akibatnya bila seseorang ketahuan berbohong dan kita mendesaknya untuk jujur? Perubahan sikap, ilfil, atau menghindar. Itu lumrah saja, sih. Meskipun menurutku tidak mesti melakukannya. Anehnya, setiap dari kita selalu melakukannya. Bukankah itu lucu? 
      Karena aku sayang padamu, maka akan kusilakan kau jujur saja. Kau tahu bukan, aku orang yang selalu memerhatikan tanda? Kau tidak bisa membohongiku, meskipun ketika kau melakukannya, aku akan berpura-pura mengiyakan. Bukan bermaksud menjerumuskanmu lebih dalam pada lubang 'bohong-berbohong' ini, tapi lebih kepada aku memercayai kau memiliki alasan membohongiku. Itulah kenapa aku marah. Marah pada diriku sendiri karena membuatmu berbohong.
     Jujur saja, sekarang aku tidak percaya diri. Aku tidak enak mengganggu seseorang, bahkan jika orang itu adalah dirimu. Kau ingat ketika aku tidak makan tiga hari dan kau marah-marah ketika mengetahuinya? Saat itu kau datang dengan kotak berisi makanan rumahan. Ikan asin kesukaan, semur jengkol kebanggaan, rendang, dan masakan lain yang tak bisa kuhitung berapa harganya jika kau membeli semua itu di rumah makan. Tapi, aku tahu kau tidak akan sembarangan membawakanku makanan, jika bukan kau yang membuat, pastilah ibumu. Eh, apa kabar ibu? Apa ia masih suka menyanyikan I Surrender-nya Celine Dion sambil merentangkan tangan ke arah ayahmu?
       Bim, apa yang ada di kepalamu sekarang?
     Kau tahu? Hingga saat ini, aku belum memutuskan kalimat apa yang pertama kali aku ucapkan padamu. Karena itu, ketika kau meneleponku, aku tidak mengangkatnya. Bagaimana bisa aku mengangkat telepon darimu, sementara aku tidak memiliki kalimat apapun di kepalaku?
    "Hai...," dengan sangat canggung. Atau "Caelaah, sekarang cakepan lu?" dengan gaya gadis cerewet yang dulu kau kenal. Tapi, aku malu. Sekarang aku sudah tidak secerewet itu lagi. Aku lebih banyak diam. Aku sekarang lebih banyak melihat ke tanah, sehingga kurang hapal pada wajah orang-orang. Karena itu, maukah kau yang menyapaku terlebih dahulu? Maukah kau yang mengulurkan tangan terlebih dahulu?
    Aku sudah duduk di sini selama dua jam. Aku menunggumu. Tapi, aku tahu kau pasti tidak tahu aku berada di sini dan menunggumu. Dulu, kau selalu mengomeliku saat aku mengatakan bahwa aku sedang menunggu seseorang. Meski aku tidak memberitahunya. Kemudian, kau yang datang saat itu sembari berkata; "perempuan macam apa yang menunggu seseorang, tapi tidak memberitahu orang itu?"
     Perempuan sepertiku. Perempuan yang percaya pada naluri dan reaksi alam. Perempuan yang menganggap bahwa jika dua jiwa sudah memiliki keterhubungan, maka dimana pun ia menunggu dan sedang apapun seseorang yang ditunggunya itu, mereka akan bertemu. Aku melakukannya lagi kali ini. Tapi bukan untuk orang lain.
   Jika naluriku benar, malam ini kau akan datang. Entah sebagai kebetulan, atau kesengajaan. Tapi, jika benar yang berdiri di hadapanku malam ini adalah kau. Bolehkah aku menanyakan ini:"Apa kamu sudah memutuskan mencintaiku?" [*]

Kepada Kamu Yang Merahasiakan Diri



Terbangun pada dini hari seperti ini terkadang membuatku agak random. Mulai dari mengerjakan tugas perdapuran, maksudku mencuci pakaian, hingga memeriksa percakapan-percakapan di telepon genggam. Bahkan, meneruskan menonton film yang sebelum tertidur tadi aku tonton.

Tapi, ada yang menarik di kotak masuk e-mailku pagi ini. Maafkan, aku tidak terlalu suka memeriksa e-mail, selain masalah pekerjaan. Begini, seseorang melalui blog ini bertanya padaku pada 8 September lalu:

Bagaimana Jika seseorang cinta padamu bukan karena dirimu melainkan karena perasaannya yang tumbuh atas karya-karyamu? Apa yang akan kau perbuat?

Regards,
Terus terang, aku tidak tahu cara lain menjawab pertanyaannya selain menuliskannya di sini. Sebelumnya aku sudah berusaha menjawabnya melalui e-mail, tapi tidak berhasil. Jadi, inilah jawabanku. Tentu saja sudah lebih panjang dari jawaban di e-mail yang kukirim padanya:

Kepada kamu yang merahasiakan diri,
 
Apa yang bisa aku perbuat selain mengucapkan terima kasih? Terima kasih sudah membaca karya-karyaku. Terima kasih sudah mencintaiku dari karyaku. Aku sangat terharu. Sungguh.

Setiap dari kita memang selalu membuat daftar panjang untuk mencintai seseorang atau sesuatu, bukan? Entah itu diawali dari fisiknya, atau seperti 'seseorang' katamu itu. Fisik memang lebih banyak dipilih sebagai alasan untuk jatuh cinta. Tapi, menurut kepalaku yang sedang sibuk memikirkan seseorang ini, mengawali mencintai seseorang dari karyanya itu melebihi segalanya. Ini seperti kau mencintai udara dan kemudian kau memutuskan untuk mencintai hidup ini. Alah! Apalah ini. 

Aku tidak ingin mengatakan itu lumrah. Aku juga tidak mau menambahkan kenarsisanku di sini. Tapi satu hal yang perlu aku garis bawahi, karyaku adalah bagian dari diriku. Aku percaya, ia--jika karyaku bisa disebut begitu--berasal dari seseorang di dalamku.  Seseorang yang murni yang tidak tersentuh dosa-dosa di bumi. Ini agak mistis, sih.
Di biodata Instagram, aku menulis: 'buku yang belum selesai kau baca'. Sebab aku percaya, proses memahami dan mencintai seseorang itu sama dengan membaca buku. Itu artinya, kau harus membaca seseorang secara menyeluruh jika ingin memahami atau mencintainya. Bahkan jika pada akhirnya kau memutuskan untuk menghabiskan sisa hidup bersama seseorang yang kau baca itu. Nah, itu akan menjadi tugas membaca seumur hidup. Jadi, jika perasaan 'seseorang' tumbuh dari karya-karyaku, itu sudah benar. Tinggal bagaimana ia bisa membaca seluruhku dan bisa membedakan aku yang aku dan aku yang bukan aku dan tetap mencintaiku. Itu saja.
Ah, andai aku mengetahui siapa 'seseorang' itu, mungkin aku akan mentraktirnya kopi. Tentu saja, aku akan mengucapkan terima kasih berulang kali.

Salam,
 Lain waktu, mohon sertakan e-mail. Maksudku, bila kamu ingin menjadi rahasia, silakan. Tapi izinkan aku menjawab secara rahasia pula. Hehehe

P.S: Aku juga tidak mengerti apa yang sedang kubicarakan ini. (-.-")

Monday, 25 July 2016

10 Cover Buku #VokasiKemendikbud



 1. Achieve of Dream by Rachman Noer

Buku ini menceritakan pengalaman traveling ke tiga saya ke Singapore. Berawal dari sebuah informasi via inbok di Facebook dari Gol A Gong bahwa saya akan dilibatkan dalam kegiatan vokasi menulis dari Kemendikbud melalui program beasiswa. Karena saat itu saya sedang mengikuti ajang lomba tingkat Nasional di Palu Sulawesi Tengah, saya jadi kurang fokus dengan tawaran ini. Namun setelah ketua PKBM BCU menginformasikan kelanjutan program ini, saya hanya punya dua pilihan di ambil atau tidak, karena jadwal acara bentrok dengan lomba. Setelah reschedule saya memutuskan untuk ikut.
Ada yang spekta dari kegiatan ini, karena karya kecil saya dari buku perdana bertajug " Spirit of Singapore" membuahkan andil terhadap program literasi Indonesia. Menjadi salah satu rujukan serta mendapatkan apresiasi dari Kemendikbud menjadi tasyakuran saya, bahwa jika karya dibarengi dengan hati maka hasilnya akan membumi. Namun ada sesatu yang beda dengan traveling saya sebelumnya, program ini diikuti oleh 100 pegiat literasi se- Jabar, DKI, dan Banten. Ada target dalam perjalanan kali ini, yaitu Achieve of Dreams dalam mewujudkan buku ke 3 yang lebih dalam antara idealis dan realistis.


2. Aku dan Ketidaktahuanku by Edi Sufandi
Kekagumanku semakin menjadi terhadap negara mungil ini ketika memperhatikan dan merasakan transportasi umum nya yang menurutku benar-benar memanusiakan manusia. Petunjuk di setiap jalan jelas, bahkan hingar bingar kegaduhan suara klakson kendaraan pun nyaris tak terdengar mulai dari Bandara Changi hingga penginapan. Negaranya bersih dan berteknologi maju. Tidak heran jika Changi International Airport menjadi salah satu bandara internasional terbaik di dunia. Karena fasilitas pendukung yang memadai yang mampu memanjakan pengunjungnya.

3. Amazing by Aray Zaenal Abidin
Disiplin dan ketaatan akan aturan yang membedakan Singapura dengan negara-negara lainnya di Asia Tenggara. Tak heran jika penulis tidak dapat menyembunyikan ketakjubannya saat pertamakali menginjakan kaki di Negara tersebut. Bisingnya lalulintas dan suara klakson yang dibunyikan keras-keras tak terdengar meskipun berjalan-jalan di tengah kota. Tak hanya itu, di pusat-pusat kuliner dan titik-titik keramaian tak ditemukan pengamen. Urusan menyanyi di tempat umum saja, ada aturan yang sangat ketat. Jika tidak punya lisensi atau surat izin, maka jangan harap dapat bernyanyi di ruang-ruang publik. 



4. Jejak Impianku by Rohim
Penulis: Rohim, TBM Nurul Aghnia Kabupaten Kuningan Jawa Barat
“Jejak Impianku” inilah catatan perjalananku untuk pertamakalinya ke luar negeri. Rasa haru dan bangga tak dapat kubendung. Sebuah anugerah yang tak ternilai harganya karena ini juga menjadi impian banyak orang. Tak kusangka, mungkin ini sudah merupakan takdir Tuhan sehingga tepat di akhir Mei 2016 aku mendapat kabar terpilih mengikuti program Vokasi Menulis Kemendikbud ke Singapura setelah sekian lama bergabung dengan teman-teman penggiat literasi di TBM Nurul Aghnia di Kabupaten Kuningan. Perjalanan ini merupakan langkah awal menuliskannya menjadi sebuah buku.
 


 5.  Kuliner di Negeri Labirin by Bidara Sary
Makanan merupakan cerminan keberagaman budaya suatu negeri. Begitu pula dengan Negara Singapura. Meski kecil, negeri seribu satu aturan ini kaya dengan keanekaragaman kulinernya. Ini menjadi daya tarik lain, selain tata kota dan sistem transportasinya. Yah kuliner. Negeri Singa ini dihuni tidak hanya etnis Tionghoa, namun juga Arab, India, Melayu dan Banglades. Tak heran jika penulis menemukan beragam makanan, dari mulai nasi briyani, laksa, mie soto, hingga nasi padang. Aturan ketat terkait kesehatan makanan dan aturan-aturan lainnya membuat makanan di sana pun aman dikonsumsi. Untuk mencari makanan halal pun tak sulit, sebab pemerintah sidah memberikan tanda mana restoran yang menyajikan makanan halal dan yang tidak. 



6. Literaksi: Petualangan Sejuta Makna di Negeri Singa by Andri Gunawan
Buku ini bercerita tentang pengalamanku memasuki fantasi dunia literasi yang penuh misteri, dimana aku harus belajar menyelami dasarnya lautan untuk menembus lorong - lorong gelap yang penuh cobaan dan rintangan demi menggapai sebuah impian melukiskan sebuah keabadian. Mimpiku menjadi kenyataan ketika Kemendikbud, Rumah Dunia dan FTBM Indonesia menyelenggarakan Vokasi Menulis Kemendikbud, ke Singapore. Penulis menceritakan tentang pengalamanya selama menjelajahi Negeri 1001 larangan itu. Diantaranya mengenai kedisiplinan dan ketertiban yang sudah menjadi budaya masyarakat disana, serta system kemanan CCTV yang tersebar seantero negeri itu, dapat menjamin keamanan warganya. 



7. Menemukan Islam di Negeri Tetangga by Cahyati 
Berawal dari sebuah khayalan untuk bisa menginjakkan kaki di Negeri Seribu Satu Peraturan, perjalanan pun dilalui dengan berbagai warna. Buku ini menceritakan kisah perjalananku di Singapura serta butiran hikmah di dalamnya. Bukan hanya sekadar bangunan-bangunan yang menjulang tinggi nan indah yang telah tertata sangat menawan, bukan pula karena canggihnya transportasi yang berlalu lalang di bawah pijakan kaki manusia, tapi aku merasa menemukan Islam di negeri ini.
Singapur yang Islami, begitulah aku menyebutnya. Meski pemeluk agama Islam tercatat sebagai minoritas, namun ajaran Islam diterapkan di sana. Mulai dari kebersihan, kedisiplinan, kepedulian, semangat belajar, dan hal lainnya. Di negeri yang terkenal dengan patung Merlion-nya itu, aku menemukan banyak hikmah bahwa Islam bukan hanya ajaran tapi pelaksanaan.


 8. Menjemput Cita di Negeri Singa by Asri Rismalah
Buku ini berisi, tentang pengalaman seorang anak perempuan, yang selalu berhayal dan bermimpi terbang naik pesawat ke negeri-negeri di belahan dunia lain. Di penghujung Mei 2016, mimpi itu menjadi nyata. Do’a yang ia panjatkan bertahun-tahun dijawab Tuhan. Di atas pesawat, air mata membasahi pipinya. Dari perjalanan yang dilakukan dia dapat melihat Indonesia dari jauh, bukan untuk membandingkan indahnya Indonesia, namun membaca Indonesia dari luar.  


9. Merlion I'm Here by Ukhti Sakinah
Ini kali pertama saya melakukan perjalanan ke LN, sebuah perjalanan singkat namun penuh dengan cerita. Tidak ada cerita duka dalam perjalananku, karena semua cerita duka dapat diubah menjadi cerita indah pada akhirnya. Namun bukan berarti tidak ada lika-liku dalam perjalanan ini. Tiga hari di negeri orang membuatku dapat memahami dan menghargai karakter masing-masing teman-temanku. Karena ada pepatah yang mengatakan "Jika kamu ingin mengetahui sifat asli dari temanmu, ajak lah dia bepergian jauh. Ya, bepergian jauh! Dan saya sudah membuktikan itu. 

10. ?

Wednesday, 13 July 2016

Film dan Kreativitas Anak Muda Banten

filmmakeriq.com
 
Selasa malam (5/4/2016), ruang meeting basecamp Komunitas Banten Muda yang tidak seluas kamar mandi Paris Hilton itu mendadak sesak. Peserta diskusi sampai bergelaran tikar di ruangan sebelah—perpustakaan dan ruang kerja. Kedatangan Komunitas Kremov Pictures (selanjutnya disingkat KKP), rupanya menarik perhatian warga komunitas lain seperti Kubah Budaya, Gesbica, dan Komunitas Jawara untuk turut hadir dalam diskusi malam Rebo bernama “Ngawadang” itu.
Kedatangan para pemuda dari berbagai komunitas itu, tentu saja menyenangkan sesepuh Banten Muda yang cuma merasa muda. Tampak hadir Ali Faisal, Mahdiduri, Fikri Habibi, Rizal Fauzi dan Niduparas Erlang. Begitu pula puun Irvan Hq yang mengaku baru sampai di Serang. Buah tangannya dari Medan ia buka dengan suka cita, bahkan babang nasi goreng yang sedang berkeliling itu pun ia berhentikan. Apalagi, jika bukan untuk menjamu para pemuda yang sering lapar itu. Bintang tamu malam itu, KKP yang santun pun tidak mau ketinggalan dengan buah tangannya. Buah-buahan dan minuman soda dibuka di meja.
Dalam diskusi malam itu, Darwin Mahesa sebagai puun KKP bercerita tentang lika-liku kehidupan KKP. Sesekali, satu dan dua orang warga KKP lainnya pun menimpali. Sementara yang lainnya masih memiliki rasa malu.
‘Kegilaan’ KKP dan Film Terbaru
Melihat KKP sekarang, mungkin anda dan saya memiliki pemikiran yang sama. Komunitas pembuat film ini banyak duit.  Lihat saja produksi film dari tahun 2007-2015 yang mencapai angka 18 film itu. Produktif sekali, kan? Belum lagi karya seperti video clip, theme song atau original soundtrack, dan lainnya. Pasti mereka tidak pernah merasakan kemelaratan sebuah komunitas!
Tapi siapa yang menyangka jika komunitas yang didirikan pada 15 Juni 2007 itu, pernah melarat juga. Darwin mengakui bahwa KKP pun pernah merasakan menyebar proposal dan berulang kali mendapat penolakan. Pernah mengajukan permohonan bantuan pada pemerintah dari tahun 2010 dan hingga tahun 2013 pun tidak direspon. “Dan kami sangat membenci pemerintah saat itu.” ujar Darwin sembari tertawa dan disambut tawa para pemuda lainnya.
Aha! Mereka juga rupanya pernah dibenturkan pada kalimat; ‘tidak memiliki anggaran’, sebagai satu-satunya jawaban basi atas penolakan proposal. Lalu, kenapa saya ikut tertawa juga? Ah sudahlah. Tawa saya tidak penting. Lebih penting lagi mengetahui cara KKP bisa hidup dan tetap memproduksi film.
Persamaan visi dan misi serta menjadikannya sebagai hobi merupakan nyawa komunitas ini. Di Banten, menurut Darwin, anggota KKP dalam sensus yang dilakukan pada gathering 2010, berada di angka 200 jiwa. Kesamaan hobi dan didukung sepenuhnya oleh semangat berkarya bersama, membuat komunitas ini menjadi komunitas film yang paling banyak memiliki karya di Banten.
Berbicara komunitas, pada akhirnya kita akan berujung pada konsistensi karya.  Menurut Darwin, komunitasnya ini setiap tahun mewajibkan diri untuk membuat film. Komunitas yang sealiran dengan KKP pun—hanya memproduksi film—banyak dan terus bermunculan. Hanya saja ketidakjelasan tujuan—akan di ke manakan film yang telah dibuat itu?—membuat para komunitas film indie di Banten berjalan di tempat.  Selain itu, ketiadaan alat menjadi masalah yang ditanggung setiap komunitas pembuat film. Seringkali ditemui kasus belum ada kamera, padahal esok shooting. Tapi, shooting  harus tetap berjalan, bukan? Menyiasati kemelaratan dengan cara kreatif, merupakan kewajiban para pemuda pembuat film yang masih melarat seperti ini. Misalnya saja, dengan menggunakan fasilitas perekam di ponsel.
Kemelaratan itu sudah lewat, KKP kini telah berubah menjadi production house. Aliran pekerjaan yang lancar dan penghargaan-penghargaan, membuat komunitas ini semakin bersinar. Dari segi biaya produksi, Darwin membagi cara alternatif dan kreatif untuk menekan biaya produksi, yaitu dengan melakukan kerja sama. Baik dengan komunitas lain, pihak hotel—jika latar film memerlukan itu—dan dengan jaringan pertemanan. Begitu pula dengan aktor dan aktris yang berperan di film-film produksinya, didapatkan dari hasil kerja sama. “Lebih penting mengurusi apa yang dibutuhkan film, dibanding meratapi kemelaratan diri,” barangkali itulah inti dari pembicaraan Darwin.
Setelah film terpanjang yang digarap KKP selama 9 bulan, Jawara Kidul, dalam waktu dekat komunitas ini akan kembali menghadirkan film baru. Bocoran sementara ini, genre film yang akan diproduksi tahun ini yaitu dance movie alias film tarian yang dibalut dengan kisah percintaan. SILAPP (Shake it like a pom pom—Lirik Lagu Missy Elliot, soundtrack film Step Up 2), kurang ajar sekali obsesi komunitas ini! Keren sekali.
Selain film yang akan diproduksi dalam waktu dekat, komunitas yang memiliki dua kantor sekretariat yaitu di Cilegon dan Serang ini juga berbagi mimpi perihal produksi film yang masih disimpan. Saya pikir, komunitas ini benar-benar menjadi komunitas pembuat film yang loba kahayang (banyak maunya). Bagaimana tidak, mimpi mereka selanjutnya, yaitu memproduksi film Saija Adinda; legenda cinta yang dibuat Multatuli dalam novelnya yang berjudul Max Havelaar. Selain itu, komunitas ini juga ingin membuat film tentang Sultan Ageng Tirtayasa. Sebagai orang yang juga loba kahayang, tentu saja saya mendukung mimpi mereka.
Jika berbicara hasil produksi film KKP selama ini, buruk atau bagus itu hanya nilai dari selera seseorang. Apresiator atau kritikus film tentu saja membutuhkan nilai itu untuk menuntaskan tugas mereka. Ingat, mereka pun memiliki kepala kreatif dan perut untuk diberi makan. Sementara komunitas pembuat film, tentu saja tugasnya hanya harus mengerahkan kemampuan dengan maksimal untuk kebutuhan pembuatan film garapannya.
Bukankah di jagat raya ini tidak pernah ada yang bermimpi membuat karya yang buruk?
Komunitas Apresiator dan Ruang Putar Film
Selain komunitas pembuat film seperti KKP, ada juga komunitas apresiator film yang kegiatannya hanya menonton film dan menulis review dari film yang ditonton. Terkadang, saya iri pada provinsi-provinsi lain yang memiliki begitu banyak venue untuk ruang putar. Coba saja tengok ruang putar di Jakarta. Sebagai ibu kota, Jakarta memiliki banyak sekali ruang putar film. Sebut saja, Kineforum yang bernaung di bawah Dewan Kesenian Jakarta. Program Sinema Rabu di kafe Paviliun 28, tempat kongkow yang memiliki bioskop mini berkapasitas 30 orang. Komunitas Salihara juga sering menjadi tempat menonton film. Galeri Bawah Tanah, komunitas yang memiliki program Street Film Festival atau menonton film di ruang publik. Coffee War komunitas yang memiliki Program menonton film bernama Bioskop Merdeka. Komunitas TROTOARt yang bekerja sama dengan ruangrupa dengan mengadakan Gerobak Bioskop. Serta Forum Lenteng, komunitas yang memiliki program Sinema Dunia.
Selain itu, ruang putar milik pusat kebudayaan asing juga banyak di Jakarta. Misalnya saja, Goethe Institut yang memiliki program menonton film bertajuk Arthouse Cinema dan program tahunan yang bertajuk Jerman Fest. Pusat Kebudayaan Prancis, Institut Français d'Indonésie (IFI) Jakarta, sering mengadakan pemutaran film dan menerima tawaran kerja sama dengan komunitas lain untuk mengadakan pemutaran film di venue mereka. Acara tahunan mereka Festival Sinema Prancis, sering menghadirkan film-film pendek Indonesia. Lembaga kebudayaan Belanda, Erasmus Huis, juga aktif menyelenggarakan berbagai acara. Tidak tanggung-tanggung, ada dua festival film besar yang diselenggarakannya yaitu Erasmus Documentary Film Festival dan Europe on Screen. Begitu pula dengan pusat kebudayaan asing lainnya, seperti Jepang, Korea dan pusat kebudayaan asing lainnya.
Bandung memiliki Taman Film. Siapapun yang datang bisa menikmati film tematik dengan gratis. Selain taman film, Bandung memiliki tempat lain yang menjadi tempat menonton film seperti venue milik Institut Français d'Indonésie (IFI) Bandung, Moviestation milik perpustakaan swasta untuk umum bernama Kineruku dan tempat lainnya. Yogyakarta memiliki Taman Budaya Yogyakarta yang sering digunakan tempat pertunjukan seni. Pemutaran film biasanya diadakan di Gedung Societe Militaire. Selain itu, ada Forum Film Dokumenter (FDD) yang khusus memutar film-film dokumenter Indonesia dan dunia. Setiap bulan, mereka mempunyai acara menonton film bertajuk ScreenDocs!. Acara tahunan terbesarnya yaitu Festival Film Dokumenter, sering menjadi tempat mejeng para pembuat film dan penikmatnya. Makasar, Surabaya dan kota-kota lainnya juga bergeliat dengan tempat putar film dan keseniannya.
Banten Punya Apa?
Pertanyaan ini terbersit di pikiran saya. Melihat saat ini, sebagai kota provinsi, Serang masih belum memiliki inisiatif untuk membuat dirinya seksi. Bahkan kini, alun-alun Serang sebagai pusat kota begitu mengerikan—jika tidak ingin dikatakan menjijikkan.
Komunitas apresiator di Serang memang tidak setenar komunitas pembuat film. Para apresiator ini ada dalam tubuh komunitas yang menggeluti bidang kreatif lainnya, seperti sastra, musik, tari, teater dan lainnya. Dari merekalah kemudian tercipta acara-acara nonton bersama. Entah di basecamp sendiri dengan peralatan seadanya; laptop, sound system dan invocus pinjaman dengan tembok sebagai white screen, maupun meminjam tempat di Perpusda Banten, Museum Negeri Banten dan Aula kampus.
Bagi komunitas apresiator dan komunitas pembuat film ini, spot menonton seperti Taman Film di Bandung itu merupakan mimpi tak habis-habis. Apalagi bila benar, areal Museum Negeri Banten segera disahkan menjadi Taman Budaya Banten dan bukan omong-omong di atas podium saja. Spot menonton film berada di antara spot lain seperti panggung teater, panggung musik, panggung tari dan lainnya.
Aih! Memikirkannya saja sudah terasa sangat seksi. Rasanya, Serang ini benar-benar bisa menjadi ibu kota provinsi yang layak huni. [*]

*Uthera Kalimaya, penikmat kopi yang aktif di Kubah Budaya.
(Radar Banten, 28 April 2016)